Video Viral Bocah SD di Surabaya Tendang Kepala Sekolah hingga Tangan Patah, Ternyata Ini Faktanya



TRIBUN-VIDEO.COM – Viral video seorang bocah SD yang menendang kaki gurunya hingga patah.

Video tersebut diunggah oleh akun Facebook Surya Toro pada Selasa (23/4/2019).

Tampak bocah yang memakai baju pramuka kesal ke gurunya karena akan memanggil orangtuanya ke sekolah.

“Tak atasi dewe. Ojok diceluk, Pak (biar saya atasi/tanggung jawab sendiri, jangan dipanggil),” ujar bocah tersebut.

Sang guru terdengar lelah untuk mengurusi kenakalan bocah tersebut dan tetap ingin memanggil orangtuanya.

“Wis sak karepmu, sak karepmu (sudah terserah kamu, terserah kamu),” kata seorang guru.

“Kalau orangtuamu nanti bertanya kenapa nggak diurus, ya karena kamu diurus nggak bisa,” tambah seorang guru.

Bahkan, bocah tersebut tak segan untuk mengeluarkan kata-kata kotor di depan gurunya.

Dalam keterangan tersebut insiden terjadi di SDN Balongsari.

“Seorang siswa SDN Balongsari memukul tangan kepala sekolah sampai patah tulang. Model anak kurang ajar nggak tau sopan iki

Degradasi moral,” tulis akun tersebut.

Dinas Pendidikan Kota Surabaya melalui Instagram-nya, mengatakan bahwa insiden menendang kepala sekolah dan video tersebut merupakan dua insiden yang berbeda.

“Di video viral tersebut, siswa memang melakukan pelanggaran dan meminta agar tidak dipanggil orang tuanya. Kejadian ini sekitar sebulan sebelum insiden patah tangan kepala sekolah,” tulis akun tersebut.

Dikutip dari Kompas.com, Kabag Humas Pemkot Surabaya Mohammad Fikser mengatakan insiden tersebut terjadi di SDN1 Balongsari saat peringatan Hari Kartini pada Kamis (18/4/2019).

Saat itu, seorang siswa dan guru sedang ribut karena tidak memakai atribut Hari Kartini seperti peraturan.

Dia malah memakai atribut ala anak jalanan dengan celana sobek lengkap dengan rantai.

Bahkan, dia juga mengajak adik kelas untuk memakai hal yang sama dengan dirinya tetapi disita oleh guru.

“Karena atribut adik kelas disita, siswa tersebut marah-marah dan diamankan oleh para guru. Saat kepala sekolah mendekat, terkena tendangan kaki siswanya,” jelas Fikser.

Saat jatuh, tangan Gunawati Suwito menjadi tumpuan sehingga menyebabkan tangannya patah.

Kasus tersebut telah diselesaikan secara damai.

Tetapi bocah tersebut kini ditangani Dinas Pendidikan Kota Surabaya untuk mendapatkan pembinaan.

“Pemkot Surabaya melalui dinas pendidikan sudah menurunkan tim untuk melakukan pembinaan terhadap siswa tersebut,” katanya.

Simak video di atas! (Tribun-Video.com/April)

source

32 thoughts on “Video Viral Bocah SD di Surabaya Tendang Kepala Sekolah hingga Tangan Patah, Ternyata Ini Faktanya

  1. Jogjadeso 99 April 27, 2019 at 2:04 am

    Bocah kurang ajar , harus di didik tenan sebelum terlambat

  2. logical strategic April 27, 2019 at 2:04 am

    Waduh😠😠 itu anak sd dr keluarga kerajaan, guru nya di maki2, wossss, bocah koplak

  3. Gilang Rahayu April 27, 2019 at 2:04 am

    Yang gini kurang didikan dr org tuanya, tp tetap harus dikasih hukuman supaya jera dan dia sadar bahwa dia salah dan bukan jagoan. Kalo gw jd guru bp gw pukul tuh anak yg gt, sok jago kecil kecil…parah degradasi moral.

  4. Agus Hadi April 27, 2019 at 2:04 am

    Ngelus dodo, aq…

  5. Nunung Inmusahap April 27, 2019 at 2:04 am

    bawa ke madura biar kupancal sja mukanya,,,jangan kuatir dijamin bakal lbih ngganteng mukanya

  6. Wildan Hidayat April 27, 2019 at 2:04 am

    Ittu bukan kasus menendang kepala sekolah, itu kasus merokok, itu aja yg vidio kepala sekolah nya ibu gun

  7. Nur Arifah April 27, 2019 at 2:04 am

    itu anaknya beda,yg anu gurunya pokoknya bukan dia

  8. Pasek Ananda April 27, 2019 at 2:04 am

    Murid laknat

  9. Peno Drs April 27, 2019 at 2:04 am

    Ruwet

  10. Mas Kas April 27, 2019 at 2:04 am

    Kita butuh anak macam ini untuk hajar koruptor

  11. Neng Lilis April 27, 2019 at 2:04 am

    Anak model gini
    Jgn di apa apain pak
    Samperin cekek aja
    Anak kok
    Gk ada sopan sopannya
    Nyerocos aja

  12. Andik SFW April 27, 2019 at 2:04 am

    Itu murid di sekolah tempat tanteku mengajar, kasihan gurunya ampe tangannya patah

  13. chandra jupiter April 27, 2019 at 2:04 am

    Anake.. sopo kui wkwkwkwk

  14. Anan Gaming April 27, 2019 at 2:04 am

    Nyalimu gede Lord!salut aku ambek awakmu.jiwa mu masukk lord?

  15. anasyah silky April 27, 2019 at 2:04 am

    Bukan anak ini yang menendang,murid lain jangan menuduh anak ini

  16. Arief Arief Andrianda Putra April 27, 2019 at 2:04 am

    Tempeleng aja, arek kurang ajar..

  17. Salis Fahami April 27, 2019 at 2:04 am

    Ealah Bu/Pak kok malah di posting ke youtub/IG dan lain", Knpa kok harus di posting…???🙄 Aslinya cukup orang dalem aja yg tau🙄 apa Ibu/Bpak gk malu"SDN balongsari 1/500 + lgi malu"in Balongsari aja🙄 Maaf jika kata"saya kurang bekenang di hati Bpak/Ibu 🙏🙏🙏

  18. Latep Barera April 27, 2019 at 2:04 am

    Cok ngisin ngisini ae

  19. Dhivano Oi Oi April 27, 2019 at 2:04 am

    Ngisin" i Balong ae

  20. Totok Ari murdi April 27, 2019 at 2:04 am

    lgsg kluarin aja dri skolahan……g bsa ditur….tempeleng aja bu/pak….

  21. Bima Pratama April 27, 2019 at 2:04 am

    Anak sekolah jmn sekarang, gak seperti jaman dulu…jgn kn cubit,jewer…pemghapus papan tulis aj sring melanyang d kepala…yo biasa, tp tetp hormat sm guru. Lah…jmn now mlah ngtu bacot'y sm guru….mw jd ap lo tong…klo g da guru yg mendidik mu'. Org tua mu sruh bkin sklahan sndri bkin rapot sendri bkn ijasah sndri

  22. joko ndeso April 27, 2019 at 2:04 am

    wala ini salah guruh nya atau salah aturan metode pembelajaran.soal nya sekarang pelajaran dasar aja udah gak ada seperti budi pekerti. bahasa jawa dan masi ada lagi itu makanya gak ada sopan santun nya

  23. UNKNOWN PEOPLE April 27, 2019 at 2:04 am

    HOAX ITU VIDEO NYA BUKAN NENDANG TANGAN , TAPI BAWA ROKOK

  24. Syaiful bachri April 27, 2019 at 2:04 am

    hoax tok bos

  25. Galaxy J7 plus April 27, 2019 at 2:04 am

    Kurang didikhan ank ini lihat omgnya ky gitu . klu gini org tuanya gk memperhatikhan.

  26. Wisnu 123 April 27, 2019 at 2:04 am

    Arek ndi itu pak

  27. Wisnu 123 April 27, 2019 at 2:04 am

    Arek ndi kon

  28. Joy Jay April 27, 2019 at 2:04 am

    Memang anak ini kurang ajar dan tidak tahu sopan santun , tapi dlm kasus ini yg salah bukan cuma si anak tapi kesalahan besar di orang tua nya , anak ini sepertinya ketakutan sama bapaknya dan juga teman2nya mungkin karena dia sering dipukuli . Dan dia tidak tahu bagaimana menangani masalah yg dia hadapi , bagi dia dengan dengan memukul masalah selesai , karena mungkin hal tsb yg diajarkan oleh orang tuanya dg memukulnya ketika dia nakal . Saya bisa maklum mungkin krn Orang tuanya nggak tau bagaimana sebenarnya harus menangani anak ini.
    Saya juga mempunyai masalah yg hampir sama terhadap anak saya , anak saya kasar dan suka menyakiti teman di sekolah . Bahkan dia suka menyakiti dirinya sendiri. Dengan anjuran wali kelas untuk segera menangani anak saya , akhirnya saya memutuskan membawa anak saya untuk menjalani terapi dan menemui psikiater secara berkala , saya memutuskan fokus pada kesembuhan masalah emosional anak saya , saya meninggalkan pekerjaan dan rela kehilangan sebagian pemasukan untuk keluarga kami , bagi saya uang masih bisa dicari , tapi saya tidak mau "kehilangan" anak saya. Dan Puji Tuhan anak saya lambat laun mengalami perubahan ke arah yg lebih baik , dia mulai bisa mengendalikan emosinya , bukanlah hal yg mudah bagi saya dan bagi anak saya untuk saling mengerti satu dg yg lain saat itu , sesi pertemuan dg psikiater yg kami sdh jalani sangatlah membantu kami saat ini. Sekolah tempat anak saya menempuh pendidikan juga sangat membantu kami dgn memberi keleluasaan waktu bagi kami untuk "memulihkan" anak saya 💖 Hal yg saya ingin bagikan , jadilah orang tua dan guru yg bijak untuk anak2 spt ini. Orang tua / guru dari anak tsb perlu mengetahui akar permasalahan knp anak itu selalu nakal dan bermasalah di sekolahnya . Dan sebagai wali murid / orang tua , saya juga prihatin melihat sekolah jaman sekarang ini sudah tidak sama seperti dulu kalau jaman saya sekolah dulu masih ada sekolah2 yg mempunyai guru BP yg selalu siap untuk diajak bercerita ketika murid ada penurunan dalam belajar / karakter nya. Sekeras apapun anak ini , pasti ada yg memicunya. Semakin lama waktu untuk segera menangani anak ini akan semakin besar dampak buruknya bagi anak ini dan keluarganya di masa depan nanti. Saya sangat berharap ortu dari anak ini segera mengerti apa yg sedang mereka hadapi dan segera melakukan penanganan terhadap anak mereka . Amin…🙏🙏🙏

  29. Sudar Wati April 27, 2019 at 2:04 am

    Itu orang tuanya yg salah…. saya berani pastikan krn masih SD, Mau merah hijau anak adalah orang tua yg harus bertangung jawab….

  30. Octavia DewiLestari April 27, 2019 at 2:04 am

    Dasar bocil.. Gak guna, sok" nakal

  31. luna trader April 27, 2019 at 2:04 am

    Oalah le le dadi bocah kok blas ra enek hormate karo wong tuo

  32. sa mini April 27, 2019 at 2:04 am

    Gimana mau ngomongnya ya,,,,murid didik bukanya menurut pada guru yang mengajar.malah menghajar guru yang yang mendidik…..

Leave a Reply